Featured Post

Kenapa Budidaya Udang Vaname Menjadi Bisnis Paling HOT?

Labels

Labels

Ads 300 x 250

Business Hours

About

Flickr Images

Tuesday, May 12, 2020

Penurunan Emisi Karbon di India Pertama Kalinya Dalam Empat Dekade


India telah melihat pengurangan emisi karbon tahun pertama untuk tahun pertama kalinya dalam empat dekade, sebuah analisis baru yang dirilis Selasa menunjukkan.


Sebuah perlambatan ekonomi, pertumbuhan penggunaan energi terbarukan di negara itu, dan dampak pandemi coronavirus semuanya berkontribusi terhadap penurunan tersebut, analisis dari situs web lingkungan Carbon Brief telah menemukan.

Selama tahun lalu, India telah melihat melemahnya permintaan untuk pembangkit listrik termal karena permintaan yang lebih rendah dan persaingan dari energi terbarukan, kata para peneliti.

Namun, langkah-langkah penguncian yang diperkenalkan untuk mengekang penyebaran coronavirus menyebabkan "penurunan" yang lebih curam pada bulan Maret, mendorong pertumbuhan pembangkit tenaga termal di bawah nol untuk pertama kalinya dalam tiga dekade. Emisi karbon turun sekitar 15% pada bulan Maret, dan kemungkinan 30% pada bulan April, kata para analis.

Polusi udara di India utara telah mencapai titik terendah dalam 20 tahun, kata laporan NASA
Mempelajari konsumsi minyak, gas, dan batubara, para peneliti memperkirakan bahwa emisi CO2 turun 30 juta ton pada tahun fiskal yang berakhir Maret, dalam apa yang mereka katakan bisa menjadi penurunan tahunan pertama dalam empat dekade.

Analis dari Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA) mencatat bahwa permintaan batubara sudah turun di negara itu, dengan pengiriman batubara turun 2% pada tahun fiskal yang berakhir Maret - yang pertama dalam dua dekade. 

Namun, tren ini meningkat pada bulan Maret, dengan penjualan batubara turun 10% dan impor turun 27,5%.

India memberlakukan penguncian nasional pada 25 Maret untuk menghentikan penyebaran virus corona, menutup pabrik, pasar, toko, dan tempat-tempat ibadah dan menangguhkan sebagian besar transportasi umum dan pekerjaan konstruksi.

Sudah, data telah menunjukkan bahwa kota-kota mencatat tingkat yang jauh lebih rendah dari materi partikel mikroskopis berbahaya yang dikenal sebagai PM 2.5, dan nitrogen dioksida, yang dilepaskan oleh kendaraan dan pembangkit listrik.

Mempelajari data dari jaringan nasional India dan produsen batu bara utama, analis mengatakan bahwa gangguan yang disebabkan oleh coronavirus telah memangkas permintaan India akan listrik, yang telah mengurangi selera makan batu bara.

Mempelajari data harian dari jaringan nasional India, analis menemukan bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara turun 15% pada bulan Maret dan 31% dalam tiga minggu pertama bulan April, sementara pembangkit energi terbarukan meningkat sebesar 6,4% pada bulan Maret dan menurun sebesar 1,4% pada bulan April.

Konsumsi minyak juga telah melambat sejak awal 2019, para peneliti menemukan tetapi mencatat bahwa tindakan penguncian Covid-19 telah memiliki "dampak dramatis" pada konsumsi transportasi minyak, yang turun 18% pada Maret 2020 dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Meskipun konsumsi minyak tumbuh 0,2% selama tahun fiskal, ini adalah pertumbuhan paling lambat dalam setidaknya 22 tahun karena coronavirus, kata para peneliti, seraya menambahkan sudah ada permintaan yang lebih lambat di sektor ini pada awal tahun.

Sementara itu, konsumsi gas alam, yang meningkat 5,5% dalam 11 bulan pertama tahun fiskal, diperkirakan akan turun hingga 20% selama penutupan, kata para analis.

Meskipun mereka mencatat bahwa pandemi coronavirus hanya mempengaruhi emisi India dalam jangka pendek, para analis mengatakan gangguan yang disebabkan oleh coronavirus dapat "mengkatalisasi, memperkuat atau mempercepat faktor-faktor yang telah mendorong pembuatan kebijakan India di bidang ini."



Penurunan Emisi Karbon di India Pertama Kalinya Dalam Empat Dekade


No comments:
Write komentar

Tertarik dengan konten ALCHOSILBER?
Pantau terus setiap update !