Posisi Tidur Bayi Yang Benar Serta Arti dan Fasenya Oleh Alchosilber

Posisi Tidur Bayi Yang Benar Serta Arti dan Fasenya Oleh Alchosilber

Konten [Tampil]
Posisi Tidur Bayi Yang Benar Serta Arti dan Fasenya Oleh Alchosilber

1.    Tidur di perut
Ada bukti bahwa tidur di perut dapat menyebabkan SIDS (Sindrom Kematian Bayi Mendadak). Namun, para ilmuwan tidak dapat membawa bukti berdasarkan data ini dan tidak mengkonfirmasi mereka. Pada saat yang sama, dalam posisi tidur di perut, bayi merasa aman. dan mudah mempertahankan kebiasaan tidur.
Dia nyaman, dia tidur lebih tenang. Selama tidur, otot-otot punggung, leher, dan bahu diperkuat di perut. Berbaring di perut, bayi sedikit menaikkan bagian bawah tubuh, akibatnya, suplai darah ke otak meningkat.

Pada saat yang sama, kaki bayi berada dalam posisi fisiologis yang benar, mereka banyak bercerai, yang merupakan pencegahan displasia pinggul. Memeluk tubuh ke tempat tidur yang hangat, bayi kehilangan lebih sedikit panas, sehingga tidak membeku. Selain itu, saluran pencernaan dalam posisi di lambung bekerja lebih aktif, susu diserap lebih baik, kolik lebih sedikit. Sebaiknya letakkan bayi di atas perut setidaknya untuk waktu tidur siang hari.

2.    Tidur telentang
Selama tidur telentang, bayi dapat dengan bebas menggerakkan lengan dan kakinya dan memutar kepalanya. Namun, pergerakan bayi baru lahir belum terkoordinasi, sehingga bayi sering membangunkan diri mereka sendiri dengan pena dan menggaruk wajah mereka. Potong kuku bayi tepat waktu. Anda juga dapat dengan longgar membungkus pegangan semalaman dengan popok, dan membiarkan kaki bebas. Meniru pelukan lembut akan meningkatkan kualitas tidur bayi. Anda tidak dapat meletakkan bayi di punggung jika hidungnya diisi. Jadi akan lebih sulit bagi bayi untuk bernapas, karena nasofaring yang bengkak menyumbat tenggorokan.

3.    Tidur di samping Anda
Beberapa saat setelah lahir, bayi akan mencoba untuk mengambil pose di mana ia menghabiskan beberapa bulan terakhir: menarik kaki ke perut, dan menekan lengan ke dagu. Tetapi pada akhir bulan, bayi harus menjauh dari situasi ini. Jika ini tidak terjadi, Anda harus mengunjungi dokter anak dan mengecualikan hipertonisitas otot pada anak.

4.    Kondisi Tidur yang Manis
Jangan membungkus bayi Anda. Ketika bayi terbungkus erat dengan kain, dia berhenti merasakan kaki dan lengannya, mulai menangis dan menjadi gugup. Sirkulasi darah anak memburuk, ada risiko hipotermia. Ini dapat menyebabkan gangguan tidur atau kurang tidur.
a.    Lebih baik untuk mengenakan jumpsuit katun longgar untuk bayi, dan bukannya selimut, gunakan amplop dengan ritsleting atau kantong tidur, yang mengikat di bahu dan mengembang ke bawah. Jadi bayi akan bisa bergerak bebas dan pada saat yang sama tidak akan terbuka di malam hari.
b.    Bayi tidak membutuhkan bantal, jangan meletakkan popok yang dibungkus di bawah kepala. Lebih baik sedikit mengangkat buaian kasur dari kepala, menempatkan papan kecil di bawah kaki.
c.    Jika memungkinkan, jangan biarkan bayi Anda langsung tidur setelah makan. Beri dia kesempatan untuk bersendawa, bawa satu kolom di tangannya. Jadi, kolik tidak akan mengganggu bayi di malam hari, dan ia akan tidur lebih tenang.

Kesimpulan
Posisi tidur terbaik untuk anak dan orang dewasa adalah posisi di mana ia merasa nyaman dan merasa tenang. Setiap malam, anak itu mengubah posisinya beberapa kali, ini benar-benar normal. Jika bayi Anda lebih suka tidur tanpa bantal, jangan bersikeras. Jika ia menolak selimutnya, ambil piyama hangat untuk anak itu dan, jika perlu, kaus kaki.

Adalah penting bahwa anak itu nyaman dan nyaman - karena ini merupakan prasyarat untuk tidur panjang yang baik. Terima kasih telah memberikan waktu Anda dan Membaca Artikel ini. Silakan bagikan dengan Orang-Orang Tercinta Anda



https://alchosilber.blogspot.com/2019/09/posisi-tidur-bayi-yang-benar-serta-arti.html

Post a Comment

0 Comments